BI mengerek prediksi rasio kredit macet tahun ini

BI mengerek prediksi rasio kredit macet tahun ini

JAKARTA. Pada tahun 2013 ini, Bank Indonesia (BI) memprediksi rasio kredit macet atau Non Performing Loan (NPL) perbankan akan meningkat. Di sisi lain, BI justru menurunkan prediksi pertumbuhan kredit tahun ini. BI merevisi pertumbuhan kredit dan kenaikan NPL tersebut karena melihat dampak krisis global yang belum juga berakhir.

“NPL diperkirakan sedikit meningkat,” ucap Direktur Eksekutif Departemen Penelitian dan Pengaturan Perbankan BI, Mulya Siregar, di Hotel Le Meridien, Kamis, (25/4).

Awalnya, BI memperkirakan rasio NPL berada di kisaran 1,5%-2%. Tapi kini BI memprediksi angka itu menjadi 1,6%-2,1%.

BI juga memprediksi adanya perlambatan pertumbuhan kredit tahun ini. Tadinya, BI memperkirakan kredit tumbuh 22,5-24,3%. Namun, kemudian bank sentral ini menurunkan prediksinya jadi 21,7%-23,6%.

Disebut Mulya, saat ini sektor kredit yang memiliki potensi terbesar untuk melambat yaitu listrik dan konstruksi. Sedangkan, jasa sosial malah cenderung tak akan terlalu mengalami perlambatan. Kemudian untuk NPL, yang memiliki risiko macet terbesar yaitu sektor konstruksi. Lalu sektor dengan NPL terrendah adalah listrik.

Sedangkan untuk dampak kenaikan Bahan Bakar Minyak (BBM) nantinya, Mulya mengaku belum dapat memprediksi. Ini karena belum jelasnya skenario kenaikan BBM oleh pemerintah tersebut. “Tapi ada potensi kenaikan NPL dan perlambatan kredit,” ujarnya.

sumber : keuangan.kontan.co.id